DPRD dan Pemda Harus Menyikapi Kelangkaan Gula

22.41 Diposkan oleh HERI IRAWAN

* Tindak Aparat Yang Selalu Minta Sopoi
NGABANG – Seringnya rajia gula asal Malaysia oleh pihak aparat kepolisian di wilayah Mapolres Landak. Jumat lalu, pihak keamaan mendapat kritikan pedas dari Tokoh Masyarakat (Tomas) Kabupaten Landak Abi Kunsno Borneo. Dukungan serupapun dilontarkan ketua LSM Kalimantan Barat A. Syaidan Ameng, kepada Kapuas Post, akhir pecan lalu di Ngabang. Dia mengatakan apa yang diungkapankan Tomas Abi Kusno Borneo mendukung sepenuhnya, karena selama ini masyarakat khususnya di Kabupaten Landak masih kesulitan gula, terlebih umat muslim, sebentar lagi akan merayakan idul fitri, yang mana sesaui dengan tradisi hari raya selalu diisi dengan kue. “Untuk membuat kue dan minuman butuh gula, jika tidak ada gula, bagaimana teman-teman muslim kita berhari raya,” katanya.

Ia juga membenarkan ungkapan mantan Angota KPUD Kabupaten Landak ini, yang menyatakan jika gula yang ditangkap tersebut dikatakan illegal dengan dasar apa. Karena gula sudah masuk di Indonesia yakni Entikong, kecuali warga belanja langsung di Malaysia tidak melalui penjual di Indonesia. Warga membeli di Entikong di bawa ke Ngabang melewati aparat di Balai Karangan, Beduai, Kembayan aman, tapi sampai di Landak ditangkap.
Dia juga sependapat, Abikusno yang juga salah satu tim pemekaran Kabupaten Landak ini. Memohon kepada DPRD dan Pemkab Landak agar bisa mencermati dan melihat masalah ini, karena sudah ada surat dukungan dari Pemkab dan Muspida Kabupaten Sanggau selaku daerah perbatasan yang ditegaskan berlaku bagi masyarakat se Kalimantan Barat. “Gula sekarang susah didapat kalaupun ada terbatas, itupu harganya sudah melambung tinggi Rp. 11 ribu per kilo gramnya,” tukasnya.
Sementara itu anggota DPRD Kabupaten Landak N.CH Siyan, SH, MH menyatakan adanya keluhan seorang pengusaha gula Malaysia yang ditangkap polisi padahal sudah sering memberikan sopoi terus mencuat di berbagai kalangan. Pihak Kapolres Landak diminta menindaklanjuti hasil laporan pengusaha dan masyarakat seperti yang dimuat dimedia massa. “Ini salah satu laporan, maka bisa ditindaklanjuti dengan cara memanggil pengusaga gula dan tokoh masyatakat untuk diminta keterngan apakah benar ada oknum polisi di jajaran Polres Landak ini sering meminta ‘jatah’ dengan pengusaha gula tersebut,” ungkap Saiyan yang juga Caleg terpilih Provinsi Kalbar ini ketika menghubungi Kapuas Post melalui via selularnya.
Selanjutnya, pihak aparat yang melakukan penangkapan gula Malaysia juga harus dijelaskan kepada masyarakat, apakah dasar mereka, apakah dikatakan illegal atau tidak. Karena seperti yang ungkapkan seorang tokoh masyarakat bernama Abi Kusno Borneo, pihaknya juga mempertanyakan karena ada surat dari Pemkab Sanggau sebagai kabupaten perbatasan membuat surat dukungan terkait barang dari negera Jiran ini diperkenankan di jualbelikan di Kalimantan Barat. “Nah ini suatu masalah yang perlu juga di jelaskan atau dibicarakan satu meja,” tegasnya. (wan)
You can leave a response, or trackback from your own site.

0 Response to "DPRD dan Pemda Harus Menyikapi Kelangkaan Gula"


Powered by www.tvone.co.id